Prabowo: Awas, Ketimpangam Sosial di Indonesia Lebih Tinggi dibanding Perancis

Loading...

Gema Rakyat - Capres nomor urut 02 sekaligus Ketua Umum DPP Partai Gerindra Prabowo Subianto mewanti-wanti Indonesia jangan sampai seperti Perancis yang saat ini terjadi kerusuhan akibat tingginya ketimpangan sosial.

"Perancis saat ini sedang terjadi kerusuhan yang sudah berjalan tiga sampai empat minggu. Dan yang bergerak turun ke jalan kurang lebih mencapai 40 hingga 50 ribu orang tiap minggu akibat ketimpangan sosial dan ekonomi yang dirasakan," ujar Prabowo dalam keterangan tertulisnya, Minggu (30/12).

Padahal lanjut Prabowo, ketimpangan ekonomi dan sosial di Perancis jauh lebih sedikit dibandingkan Indonesia. Di Perancis satu persen orang terkaya hanya menguasai 20 persen ekonomi, sedangkan di Amerika satu persen orang terkaya menguasai 35 persen ekonomi. Bandingkan dengan Indonesia, satu persen orang terkaya menguasai 46 persen ekonomi nasional.

"Jadi di Indonesia hampir setengahnya kekayaan bangsa dan negara dikuasai oleh segelintir orang saja yang jumlahnya hanya satu persen dari total jumlah penduduk di Indonesia. Ini kalau kita bicarakan secara ekonomi secara keseluruhan, tapi kalau kita bicara khusus tanah situasi nya lebih parah yakni satu persen orang terkaya menguasai 80 persen  tanah," urainya.

Menurut mantan Pangkostrad tersebut, yang diperlukan oleh bangsa Indonesia saat ini adalah mengganti arah dan kebijakan, serta sistem. Bangsa Indonesia sudah kehilangan kekayaan terlalu banyak akibat kesalahan pengelolaan negara saat ini.

"Ibarat darah, darah kita sudah mengalir keluar terlalu banyak, terlalu lama, maka kita harus mengambil langkah yang saya sebut adalah strategi dorongan besar yaitu kita harus swasembada energi, swasembada pangan untuk menutup celah dari tingginya ketimpangan sosial dan ekonomi tersebut dan kita punya peluang itu," tandas Prabowo.[rmol]
Loading...
Back To Top