Said Didu Tanggapi Pengakuan Rini soal Pencopotan Dirinya dari PTBA

Loading...


Gema Rakyat - Pada 28 Desember 2018 lalu, PT Bukit Asam Tbk (PTBA) menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) yang salah satu agendanya adalah mengganti dua orang pejabatnya di jajaran komisaris. RUPSLB ini memang terbilang tak lazim, karena digelar mendekati tutup tahun.

Salah seorang Anggota Dewan Komisaris yang dicopot adalah Said Didu. Dia mengaku baru diberitahu 5 menit sebelum RUPSLB. RUPSLB juga memberhentikan Johan O Silalahi dari kursi Anggota Dewan Komisaris PTBA.

Menteri BUMN Rini Soemarno angkat bicara soal pencopotan Said Didu akhir pekan lalu itu. Ia mengatakan, Said Didu diberhentikan karena pemikirannya tak mencerminkan kepentingan pemerintah sebagai pemegang saham.

"Dewan Komisaris itu mewakili pemegang saham. Karena itu pemikirannya harus sejalan dengan pemegang saham, jadi banyak dalam bicara, dalam langkah, Pak Said Didu enggak mewakili pemegang saham," kata dia saat ditemui di kantornya, Jakarta, Senin (31/12).

Padahal, kata dia, salah satu fungsi komisaris adalah menjaga dan mengawasi kerja direksi untuk menjalankan kepentingan-kepentingan pemegang saham. "Kan tujuannya perusahaan harus semakin baik, juga cara kita dengan masyarakat. Pemikiran tentang perusahaan seperti apa, komunikasi ke publik seperti apa. Simpel saja," jelas dia seperti dilansir kumparan.

Menanggapi hal itu, Said Didu pun memberikan komentarnya.

"Terima kasih Bu Menteri sdh menjelaskan. Agar publik tahu, saya duga yg beda pemikiran al : 1) penambahan utang BUMN, 2) pemberian tugas BUMN yg tdk sesuai dg UU BUMN, 3) pengangkatan Komisaris/Direksi yg kurang prudent. Perbedaan adlh biasa, jadi hal ini bagi saya biasa saja" kata Said melalui akun twitternya.
[portalbersama]

Loading...
Back To Top