Soal Rp 11.000 T di Luar Negeri, BPN Heran Jokowi Lupa Omongan Sendiri

Loading...


Gema Rakyat - Capres Prabowo Subianto menyinggung duit warga Indonesia senilai Rp 11.000 triliun yang berada di luar negeri. Jokowi pun meminta bukti kepada Prabowo jika memiliki data tersebut.

Terkait polemik tersebut, Juru Bicara Prabowo-Sandiaga, Andre Rosiade merasa aneh dengan sikap Jokowi. Sebab, kata dia, Prabowo bicara uang Rp 11 ribu triliun justru datangnya dari data pemerintah.

"Pak Jokowi ini dulu bilang tanggal 1 Agustus 2016 di JIexpo, ada banyak uang di luar negeri, ada di kantong saya," kata Andre menirukan ucapan Jokowi, Jumat (1/3).

Andre pun merasa heran apabila sekarang Jokowi minta bukti data kepada Prabowo. "Sekarang dia bilang mana kasih datanya kalau memang ada, ini amnesia atau pura-pura lupa atas pernyataannya sendiri?" tambah Andre.

Oleh sebab itu, Andre melihat perlu ada pergantian presiden pada 17 April 2019 nanti. Sebab bukan cuma pernyataannya, tapi juga Jokowi sering lupa dengan janjinya sendiri.

"Gimana mau diharapkan periode kedua, kalau lupa terus dengan janji dan pernyataannya sehingga enggak komitmen dengan tangung jawabnya," tambah Andre.

Polemik ini bermula, saat Prabowo menyampaikan pidato kebangsaan 'Prabowo Menyapa' di Grand Pacific Hall Sleman, DI Yogyakarta, pada Rabu (27/2), Prabowo menyebut Indonesia dalam kondisi tak baik. Penyebabnya adalah Rp 11.000 triliun uang WNI berada di luar negeri.

"Uang warga negara Indonesia di luar negeri jumlahnya lebih dari Rp 11.000 triliun. Jumlah uang di bank-bank di seluruh bank di dalam negeri Rp 5.400 triliun. Berarti dua kali kekayaan Indonesia berada di luar Indonesia, tidak berada di negeri Indonesia," kata Prabowo.

Kemudian pidato itu ditanggapi oleh Jokowi. Dia meminta bukti tentang pernyataan Prabowo tersebut.

"Ya kalau memang ada data, ada bukti-bukti mengenai itu disampaikan saja ke pemerintah," ucapnya di Desa Botuwombatu, Kabupaten Gorontalo Utara, Gorontalo, Jumat (1/3).

Jokowi memastikan pemerintah akan mengejar WNI tersebut jika terbukti menyimpan uang di luar negeri. Pemerintah tak main-main soal penyembunyian uang di luar negeri. "Akan kita kejar kalau memang benar!" tegasnya. [mdk]
Loading...
Back To Top